Sandiaga Uno Berharap Wisatawan Tiongkok Berkunjung ke Destinasi Indonesia Meningkat Pada Tahun 2024

0
10

Banyaknya potensi wisata Indonesia membuat pertumbuhan ekonomi semakin pesat dan meningkat dengan baik.

Kondisi ini akan sempurna jika didukung sarana transportasi langsung dari negara awal hingga ke wisata tujuan.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno melakukan kunjungan kerja.

Yakni mengunjungi Trip.com dan Juneyao Airlines di Shanghai untuk menjajaki kerja sama dan menyampaikan kondisi terkini di Indonesia salah satunya terkait pasar Tiongkok di Indonesia.

Menparekraf Sandiaga menyampaikan bahwa Tiongkok adalah pasar utama bagi Indonesia selama ini.

Dengan total kunjungan 2 juta wisatawan mancanegara (wisman) yang berkunjung sebelum pandemi.

”Kunjungan ke Trip.com dan Juneyao Airlines ini diharapkan dapat memperluas kerja sama, yang nantinya dapat menarik kedatangan wisatawan asal Tiongkok.

Kemudian menjadikan Indonesia sebagai destinasi wisata favorit wisman global,” ujar Menparekraf Sandiaga.

Wisman asal Tiongkok lebih menyukai perjalanan yang niche dan customized seperti hiking, camping, diving, golf, gastronomy.

Pada tahun 2019, wisatawan outbound Tiongkok menghabiskan 255 miliar dolar AS untuk outbound tourism.

Pada 2023, wisman asal Tiongkok kembali menjadi turis paling royal dengan pengeluaran sebesar 196,5 miliar dolar AS.

Angka ini jauh lebih tinggi dibandingkan dengan pengeluaran wisman asal Amerika Serikat yaitu 150 miliar dolar AS.

Wisatawan Jerman dengan 112 miliar dolar AS, Inggris 110 miliar dolar AS, dan Prancis dengan 49 miliar dolar AS.

“Dan lebih dari 56 persen wisatawan asal Tiongkok mudah terpengaruh oleh content destinasi di media,” kata Menparekraf.

Sandiaga juga berharap kunjungannya ke Juneyao Airlines bisa meningkatkan frekuensi penerbangan sekaligus membuka rute baru ke kota-kota lain di Indonesia.

Kami yakin dengan dibukanya kembali penerbangan langsung Juneyao Airlines ke destinasi selain Bali.

Bisa menjadi stimulus besar bagi wisatawan Tiongkok yang berkunjung ke destinasi-destinasi Indonesia.

Sehingga target 1 juta-1,5 juta kunjungan wisatawan asal Tiongkok ke Indonesia pada tahun 2024 bisa dicapai.

Tentunya hal ini dengan kolaborasi yang baik antara Tiongkok dan Indonesia,” kata Menparekraf Sandiaga.

Dalam kegiatan ini Menparekraf Sandiaga didampingi Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggara Kegiatan (Events)

Kemenparekraf/Baparekraf, Vinsensius Jemadu dan Direktur Wisata Minat Khusus Kemenparekraf/Baparekraf, Itok Parikesit.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here